Skip to content
Home » Mimisan

Mimisan dan Tumor, Apakah Ada Hubungannya?

  • by
Mimisan

Menurut Dr. Ika Dewi Mayangsari, Sp. THT-KL(K), mimisan merupakan kondisi dimana terdapat pendarahan yang berasal dari dalam hidung.

Mimisan mungkin adalah suatu gejala normal yang sering terjadi pada seseorang, namun tahukah Sobat Sehat bahwa mimisan memiliki koneksi dengan tumor ?

Koneksi Mimisan dengan Tumor

Mimisan

Sumber: pixabay.com

Mengutip dari Advanced Neurosurgery Associates, gejala dari tumor otak bergantung kepada ukuran, jenis, dan lokasi dari tumor. Gejala dapat disebabkan ketika tumor menekan saraf atau merusak bagian otak.

Selain itu, mereka mungkin disebabkan ketika tumor menghalangi cairan yang mengalir melalui dan di sekitar otak, atau ketika otak membengkak karena penumpukan cairan, menyebabkan tekanan berlebihan pada tengkorak.

Mimisan dapat terjadi terutama dari tumor otak di daerah sinus (yang jarang terjadi). Atau dari tumor yang dimulai di dasar tengkorak, seperti meningioma yang biasanya jinak. Namun, meskipun kanker otak bersifat jinak, tetap saja dapat menyebabkan kerusakan.

Oleh karena lokasinya, jenis kanker otak ini biasanya dikaitkan dengan gejala lain. Seperti masalah penglihatan atau pendengaran. Jadi, jika Sobat Sehat hanya mengalami mimisan, kecil kemungkinannya itu adalah gejala kanker otak.

Apakah Mimisan Pertanda Kalau Kita Memiliki Tumor?

Terkadang, penderita tumor otak tidak menunjukkan gejala apapun. Atau, gejala tertentu mungkin disebabkan oleh kondisi medis yang bukan tumor otak, yang tidak jarang karena gejala ini bisa menjadi indikasi berbagai kondisi.

Misalnya, mimisan merupakan indikasi dari sejumlah kondisi yang tidak mengancam, seperti:

  • Udara kering
  • Alergi, rhinitis, atau sinusitis
  • Hembusan agresif, pemetikan, atau iritasi pada pembuluh darah hidung
  • Perubahan suhu yang cepat
  • Pilek atau flu
  • Tekanan darah tinggi
  • Polip hidung, pertumbuhan non-kanker di dalam hidung atau sinus

Dalam banyak kasus, mimisan tidak mungkin mengindikasikan tumor otak. Tentu saja, jika seseorang khawatir tentang gejala yang mencurigakan, dia harus berbicara dengan dokter. 

Kapan Harus ke Dokter?

Konsultasi Dokter

Sumber: joss.co.id

Meskipun mimisan dan sakit kepala adalah tanda-tanda umum untuk sejumlah kondisi, Sobat Pintar harus mengunjungi dokter secara khusus jika terdapat tanda-tanda untuk salah satu dari gejala di bawah ini:

  • Sakit kepala yang berangsur-angsur menjadi lebih sering dan lebih parah, terutama dengan aktivitas atau pagi hari
  • Onset baru atau perubahan pola sakit kepala Anda
  • Mual atau muntah yang sering dan tidak dapat dijelaskan
  • Masalah penglihatan
  • Hilangnya perasaan atau gerakan secara bertahap di lengan atau kaki
  • Kesulitan dengan keseimbangan
  • Kesulitan bicara
  • Kebingungan dalam hal sehari-hari atau rutinitas
  • Perubahan kepribadian, ingatan, atau perilaku
  • Mati rasa atau kelemahan di wajah, atau masalah menelan
  • Kejang, terutama pada seseorang tanpa riwayat kejang
  • Kesulitan mendengar
  • Kelelahan

Jika Sobat Pintar memiliki tumor hipofisis yang berada pada kelenjar hipofisis (tumor ini biasanya jinak), mungkin akan menunjukkan gejala seperti:

  • Mudah memar, rambut rontok atau berlebihan, atau tekanan darah rendah
  • Masalah seksual, menstruasi, atau ASI yang tidak normal
  • Perkembangan payudara pria
  • Tangan atau kaki yang membesar
  • Perubahan pada wajah
  • Kegemukan
  • Sensitivitas panas atau dingin

Jika kamu mengalami salah satu atau lebih dari gejala dan ciri-ciri yang telah disebutkan di atas, kamu perlu pergi ke dokter secepat mungkin supaya segera mendapatkan pertolongan.

Untungnya aplikasi SmartRSCM hadir untuk membantu Sobat Pintar berkonsultasi dengan dokter-dokter berkualitas dari RSCM mengenai keluhan dan kekhawatiran yang ada.

Unduh aplikasinya sekarang di App Store atau Play Store untuk mulai berkonsultasi dengan mudah, aman, dan nyaman!